Pengertian SSL/TLS, Pentingkah Untuk Keamanan Website?

Pengertian SSL/TLS, Pentingkah Untuk Keamanan Website?

Pengertian SSL/TLS – Pernah mendengar kata SSL sebelumnya? Mungkin sebagian dari kalian udah pernah dengar tapi belum mengerti apa itu SSL. Atau mungkin sebelumnya ada teman yang menyarankan untuk menggunakan SSL. Tapi masih bingung perlu tidak saya menggunakan SSL. Apa sih efeknya kalau saya pasang SSL di website? Bisa bikin error atau tidak? Website saya terlindungi dari serangan hacker atau tidak? SSL adalah salah satu komponen penting yang harus dimiliki website. Dengan SSL, transfer data di dalam website menjadi lebih aman dan terenkripsi. Bahkan saking pentingnya, Google Chrome melabeli website tanpa sertifikat SSL sebagai Not Secure. Artikel ini akan membahas mengenai pengertian SSL/TLS, Apa itu SSL dan kenapa penting sekali untuk website? Bagaimana cara kerja SSL?

Baca Juga VPS dan Dedicated Server, Jenis Hosting Yang Lebih Tinggi Tingkatannya

Apa itu SSL/TLS ?

Dilansir dari niagahoster, Pengertian SSL/TLS ? Apa itu SSL? Sertifikat SSL atau yang lebih dikenal dengan SSL adalah singkatan dari Secure Socket Layer. Apabila sistem keamanan ini ditambahkan pada website Anda, maka URL website akan berubah menjadi HTTPS. Tujuan utama pemasangan SSL adalah sebagai pengaman pertukaran data yang terjadi melalui jaringan internet.

Di awal tadi kami sempat menyinggung pengertian SSL/TLS, apa beda SSL dengan TLS? Sebenarnya, kini SSL sudah tidak digunakan sama sekali dan sudah digantikan oleh TLS.

Walaupun begitu, karena kebanyakan orang sudah terlalu familiar dengan istilah SSL, perusahaan tetap menggunakan istilah tersebut. Padahal pada dasarnya kini fitur enkripsi yang disediakan adalah TLS.

Keduanya sama-sama mengamankan transfer data di dalam website. Namun, teknologi TLS lebih baik karena lebih baru dan merupakan upgrade dari SSL. Jadi Anda tidak perlu khawatir dengan perbedaan istilah tersebut.

Pentingnya SSL/TLS

Secara garis besar, SSL diperlukan untuk mengamankan website Anda dari ancaman keamanan. Namun, ada juga alasan-alasan spesifik mengapa Anda perlu menggunakan SSL/TLS. Berikut ini alasan-alasan yang dimaksud:

1. Menghindarkan Pencurian Data

SSL/TLS melindungi Anda dari ancaman pencurian data. Caranya dengan melakukan enkripsi atau pengacakan data sensitif . Dengan begitu, sembarang orang takkan bisa membaca data yang Anda punya dan kirimkan.

2. Menghindarkan Salah Kirim Data

SSL/TLS juga berfungsi untuk otentikasi (authentication). Artinya, SSL/TLS memastikan Anda mengirimkan informasi atau data ke server yang sesuai tujuan. Bukannya mengirim informasi ke hacker atau pihak-pihak tak bertanggung jawab.

3. Meningkatkan Reputasi Website

Ketika website sudah terinstall SSL/TLS, browser akan menunjukkan notifikasi tertentu. Di Internet Explorer, biasanya notifikasi akan berwujud block berwarna hijau di address bar. Sedangkan di Firefox maupun Google Chrome, notifikasi akan ditunjukkan dalam bentuk ikon gembok yang terkunci.

Notifikasi ini bermanfaat untuk meningkatkan reputasi dan kepercayaan Anda di mata pengunjung. Dengan adanya notifikasi, pengunjung website takkan ragu untuk mengakses website. Dalam kasus website toko online, calon pembeli juga takkan ragu berbelanja di website Anda.

4. Meningkatkan Ranking Website di Mesin Pencari

Algoritma Google juga lebih menyukai website yang memiliki sertifikat SSL/TLS. Bukan cuma sekadar suka sebetulnya. Google bahkan “melarang” penggunanya untuk mengunjungi website yang tak punya sertifikat SSL/TLS.

Maka tak heran kalau SSL/TLS juga berhubungan dengan ranking website di mesin pencarian. Sebuah riset membuktikan bahwa kebanyakan website dengan sertifikat SSL/TLS punya posisi yang lebih tinggi di mesin pencari.

Cara Kerja SSL/TLS

Setelah mengetahui Pengertian SSL/TLS anda harus mengetahui bagaimana SSL/TLS ini bekerja. Dilansir dari hostinger, Secara digital, cara kerja SSL adalah dengan mengunci cryptographic key ke informasi perusahaan yang hendak diidentifikasi. Data pun akan terenkripsi dengan baik selama proses transfer sehingga pihak ketiga tidak bisa masuk dan mencuri informasi yang sensitif.

Tak hanya private key dan public key, SSL/TLS juga memiliki session key untuk setiap secure session yang unik. Pada saat visitor mengetikkan alamat URL yang telah diamankan SSL ke kolom web browser atau membuka halaman yang sudah dilindungi, browser dan web server akan membuat koneksi.

Selama koneksi awal, public key dan private key akan digunakan untuk membuat session key, yang kemudian mengenkripsi dan mendekripsi data yang sedang ditransfer. Session key ini akan tetap valid untuk waktu yang terbatas dan hanya digunakan di session tertentu.

Anda bisa tahu apakah suatu website menggunakan SSL atau tidak dari adanya ikon gembok atau bar hijau yang muncul di atas browser. Ikon tersebut dapat diklik sehingga Anda bisa tahu siapa yang menyimpan informasi sertifikat dan juga untuk mengelola pengaturan SSL.

Manfaat Menggunakan SSL/TLS

Ada banyak manfaat yang bisa Anda dapatkan jika memasang sertifikat SSL di website Anda. Berikut adalah beberapa manfaat SSL:

1. Meningkatkan Reputasi Website

Apabila URL website Anda masih menggunakan protokol HTTP, Google akan secara otomatis menampilkan peringatan Not Secure setiap kali visitor mengunjungi website Anda. Peringatan tersebut juga akan muncul saat visitor mengisi data atau informasi sensitif seperti data login dan password, form, serta data pribadi dan nomor rekening. Secara tidak langsung, Google memaksa pemilik website untuk mengamankan dan mengenkripsi data yang berada dalam jaringan internet.

2. Mengamankan Transfer Data di Website

Keuntungan menggunakan sertifikat SSL lainnya adalah dengan enkripsi yang dimiliki oleh SSL, data akan menjadi lebih aman. Pertukaran data yang terjadi antara komputer Anda dengan komputer visitor yang berusaha mengunjungi website Anda akan dilindungi oleh public key dan private key. Terlebih lagi, label gembok dan HTTPS akan membantu visitor awam untuk lebih tenang saat mengakses website Anda.

3. Meningkatkan Kualitas SEO

Pemasangan sertifikat SSL di website berpengaruh positif terhadap kualitas SEO Anda. Sejak 2014, Google menerapkan algoritma yang mengutamakan website dengan SSL dibanding website tanpa SSL.

Walaupun SSL hanya salah satu dari sekian faktor SEO yang diterapkan Google, tentu lebih baik jika Anda mengaktifkan SSL. Apalagi kini juga tersedia SSL gratis.

Apa Dampak SSL/TLS Terhadap SEO ?

Pada tahun 2014, Google mengubah algoritmanya untuk mengutamakan website yang menggunakan sertifikat SSL. Sejak saat itulah, sebagian besar website akhirnya memasang SSL. Secara resmi, Google menyatakan bahwa situs dengan SSL memiliki peringkat yang lebih baik dibandingkan dengan situs yang tidak mengaktifkan SSL meskipun semua faktor yang diperhitungkan sama. Selain itu, situs yang aman hanya berhasil menciptakan 1% dari hasil pencarian. Hal ini tentu berbeda jika suatu website menggunakan SSL. Dari 40% hasil pencarian, setidaknya ada satu situs dengan SSL yang muncul di halaman pertama.

Sederhananya, meski sedikit, SSL memberi dampak pada SEO. Dengan menginstall sertifikat SSL ke situs, Anda tidak butuh usaha ekstra untuk memberi tahu orang-orang bahwa situs aman, misalnya dengan membuat inbound link profile yang kuat. Walaupun demikian, bukan berarti Anda lantas tidak menulis profil singkat di website.

Di satu sisi, Anda juga harus ingat bahwa mesin pencari menggunakan beragam metric untuk menentukan peringkat website. Salah satu metricnya adalah seberapa sering orang kembali (bounce back) dari situs ke halaman hasil pencarian. Mengaktifkan sertifikat SSL membuat perbedaan antara user yang langsung masuk ke situs Anda atau klik melalui mesin pencari. Metric lain yang digunakan untuk memberi peringkat pada situs dapat terpengaruh ketika Anda memilih untuk mengaktifkan atau tidak mengaktifkan sertifikat SSL.

Memasang SSL tentu berdampak pada performa website Anda di mesin pencari. Namun, ini bukanlah satu-satunya alasan mengapa Anda harus beli SSL. SSL juga bisa dimanfaatkan untuk meraih lebih banyak kepercayaan pelanggan dan meningkatkan SEO.

Kapan Tepatnya Memasang SSL/TLS ?

Dilansir dari hostinger, SSL/TLS wajib dipasang kapan pun ketika informasi sensitif, seperti username dan password, atau proses pembayaran, sedang ditransfer atau dipindahkan.

Sertifikat SSL/TLS bertanggung jawab untuk memastikan bahwa hanya ada satu – orang atau organisasi yang diizinkan uploader – yang dapat mengakses data yang sedang dipindahkan. Tentunya hal ini sangatlah penting mengingat ada banyak perangkat dan server yang harus dilewati oleh suatu informasi sebelum akhirnya tiba di ‘tempat tujuan’.

Ada tiga alasan utama mengapa Anda harus mengaktifkan SSL/TLS di website:

  • Anda membutuhkan otentikasi. Server apa pun bisa berpura-pura menjadi server Anda, mencuri semua informasi yang dikirimkan lewat website Anda. Di sini, SSL/TLS memungkinkan Anda untuk menampilkan identitas server sehingga visitor atau klien bisa tahu siapa Anda.
  • Untuk mendapatkan kepercayaan. Jika Anda sedang mengelola situs e-commerce atau meminta data penting dari user, maka hal pertama yang harus dilakukan adalah membangun kepercayaan. Memasang SSL/TLS adalah cara yang cukup efektif untuk menunjukkan pada semua visitor dan klien bahwa website Anda benar-benar bisa dipercaya.
  • Patuh dengan aturan yang ditetapkan. Di beberapa industri dan bidang, seperti keuangan, Anda diwajibkan untuk mengelola dan mempertahankan keamanan dasar. Selain itu, juga ada panduan Payment Card Industry (PCI) yang harus diikuti jika Anda ingin klien memasukkan informasi kartu kredit via website. Untuk itu, salah satu syarat yang harus dipenuhi adalah penggunaan sertifikat SSL/TLS.

SSL dapat digunakan di hampir semua perangkat sehingga sangatlah mungkin jika sertifikat ini dijadikan pilihan serbaguna di zaman multi-device. Menggunakan SSL memiliki banyak kelebihan, terutama di sisi waktu dan uang.

Jenis-jenis SSL/TLS

Menurut niagahoster, SSL/TLS dibagi menjadi 3 yaitu:

1. Domain Validated SSL (DV SSL)

SSL ini sangat direkomendasikan bagi SMB (bisnis berkembang) yang membutuhkan solusi dengan harga yang terjangkau. Sertifikat SSL level DV ini hanya memerlukan kepemilikan domain, yakni validasi DNS atau email.

DV SSL hanya akan menampilkan informasi bahwa website Anda adalah website yang aman dan terenkripsi. Jadi, tidak disarankan bagi e-commerce untuk menggunakan SSL level ini. DV SSL cocok digunakan pada website testing atau situs internal bisnis Anda. Apabila Anda menggunakan sertifikat ini, penanda bahwa domain telah aman adalah dengan HTTPS dan gembok warna hijau.

2. Organization Validated SSL (OV SSL)

SSL ini sejatinya sama seperti DV SSL. Namun, pemilik domain harus melakukan verifikasi dengan menunjukkan bukti kepemilikan dan legitimasi domain. Artinya, penerbit sertifikat atau CA (Certificate Authority) seperti GeoTrust, Comodo, dan lain-lain akan memastikan bahwa domain tersebut telah terdaftar dengan informasi nama bisnis, lokasi, dan informasi legal lainnya.

OV SSL biasanya digunakan pada website perusahaan agar tampak lebih aman dan terpercaya bagi visitor. Apabila Anda menggunakan sertifikat ini, penanda bahwa domain telah aman adalah dengan HTTPS dan gembok warna hijau.

3. Extended Validated SSL (EV SSL)

EV SSL memiliki keamanan tingkat tinggi dan sangat direkomendasikan bagi bisnis online Anda, terutama website e-commerce. Ciri EV SSL ini adalah dengan tertulisnya nama bisnis Anda dengan warna hijau pada URL bar di dekat nama domain.

EV SSL mengharuskan pemilik domain untuk memverifikasi kepemilikan domain dengan beberapa dokumen legal. Hal ini karena biasanya SSL ini digunakan bagi mereka yang memiliki badan usaha terpercaya seperti PT, CV, dan Departemen Negara.

Kesimpulan

Pengertian SSL/TLS – SSL merupakan singkatan dari Secure Sockets Layer (sedangkan TLS adalah kependekan dari Transport Layer Security) yang fungsinya menjamin para visitor ketika hendak mengirimkan informasi sensitif dari dan ke server. SSL mengenkripsi semua data yang ditransfer sehingga tidak bisa dicuri atau disadap oleh pihak ketiga, misalnya hacker dan scammer.

Website yang menggunakan SSL/TLS bisa diketahui dari adanya ikon gembok hijau di kolom alamat browser. Klik ikon tersebut dan Anda bisa tahu secara jelas siapa pemegang sertifikat SSL tersebut. Demikian artikel mengenai Pengertian SSL/TLS, semoga artikel ini dapat menambah wawasan anda semua.

Sumber Artikel :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *